Thursday, 26 January 2012

Sejarah Singkat Angkringan

Angkringan merupakan tempat makan favorit anak - anak kost di Jogja, Solo dan sekitarnya. Kenapa bisa jadi tempat favorit? Ya karena harganya yang murah. Lalu bagaimana sejarah angkringan itu sendiri? Berikut sejarah angkringan yang ane dapet dari beberapa sumber.

gambar: pinjem dari Google
Cawas yang secara administratif masuk wilayah Klaten, Jawa Tengah merupakan daerah tandus terutama saat musim kemarau. Tidak adanya lahan subur yang bisa diandalkan untuk menyambung hidup, membuat Mbah Pairo mengadu nasib ke kota. Ya, ke sini, ke Jogjakarta. Mbah Pairo merupakan pionir angkringan di Jogjakarta. Usaha angkringan Mbah Pairo ini kemudian diwarisi oleh putranya yang bernama Lik Man pada sekitar tahun 1969. Sempat beberapa kali angkringan Lik Man ini berpindah tempat, dan sekarang angkringan Lik Man berada tepat di utara Stasiun Tugu. Angkringan Lik Man pun konon menjadi yang paling dikenal di seluruh Jogja, bahkan sampai luar Jogja.

Pada awalnya angkringan menggunakan pikulan sebagai alat sekaligus point of interest, berbeda dengan saat ini angkringan sudah menggunakan gerobak. Bertempat di emplasemen Stasiun Tugu, Mbah Pairo menggelar dagangannya. Pada masa Mbah Pairo berjualan, angkringan dikenal dengan sebutan ting - ting hik (baca: hek). Kenapa disebut ting - ting hik? Karena saat berjualan Mbah Pairo selalu berteriak "hiiik... iyeeek" ketika menjajakan dagangannya. Istilah hik sering diartikan sebagai Hidangan Istimewa Kampung. Sebutan hik ini masih ditemui di Solo hingga saat ini, tapi kalau di Jogja istilah angkringan lebih populer. Dan sekarang ini sudah banyak angkringan yang modern, tak jarang mereka juga menyediakan hot spot gratis bagi pengunjungnya.

Menu Angkringan (gambar: pinjem dari Google)
Gak perlu minder atau gengsi ketika kalian di angkringan, karena di sini kita semua sama. Sama - sama manusia yang butuh makanan dengan harga murah. :D

Rekomendasi Angkringan yang harus dikunjungi di Jogja :
- Angkringan Lik Man : utara Stasiun Tugu Jogja
- Angkringan Kali Code : sepanjang jalan Kali Code
- Angkringan depan Kedaulatan Rakyat (KR) : Jalan Mangkubumi Jogja
Dan masih banyak lagi :D


Monday, 23 January 2012

Goa Pindul..

Sebenarnya untuk menuju ke goa Pindul hanya memerlukan waktu sekitar hampir 2 jam, tapi ane sampe 3 jam gara – gara pake acara nyasar dulu. Bermodalkan informasi di internet dan GPC (Global Position COCOT) alias nanya orang, akhirnya nyampe juga di goa ini. Heuheu.. Pas nyampe di Jalan Baron sempet nanya ke seorang bapak.
Ane (A) : Pak tau Goa Pindul gak?
Bapak (B) : Goa Pindul? Gak tau e mas, alamatnya ,mana?
Belum sempet jawab tiba–tiba datanglah orang yang sok tau.
Orang Sok Tau (OST) : Gimana–gimana,  mau nyari apa? Mau kemana?
Ane (A) : Nyari goa Pindul mas.
OST : Goa Pindul tu gak ada, di Gunung Kidul tu gak ada yang namanya goa Pindul. Alamatnya mana?
A : Karangmojo mas.
OST : Karangmojo tu gak ada goa mas, kalo gak percaya ke sana aja. Mas nya balik arah nyampe perempatan trus belok kanan, ntar ikutin jalan itu aja.
A : Owh, yaudah kalo gitu, makasih ya mas.
Tapi kami tetep keukeh, langsung dech kami balik arah dan mengikuti petunjuk dari ORANG SOK TAU tadi. Nyampe perempatan arah Karangmojo, kami belok kanan dan berjalan menyusuri jalan yang gak ada petunjuknya sama sekali. Agak ragu dan kami pun balik arah menuju perempatan tadi, pas di tengah jalan ane sempet tanya sama warga.
Ane (A) : Bu, tau goa Pindul gak?
Ibu (I) : Alamatnya mana mas?
A : Bejiharjo, Karangmojo.
I : Oalah, ya tadi mas nya udah bener. Kalo gak mas nya ke perempatan di depan itu, terus belok kanan ikuti aja jalannya. Ntar ada perempatan lagi belok kanan, itu menuju Bejiharjo mas.
A : Yaudah bu, makasih ya bu.
Akhirnya kami berjalan mengikuti petunjuk yang diberikan sama si Ibu, udah masuk Bejiharjo kami pun masih ragu. Gimana gak ragu coba? Sama sekali gak ada petunjuk menuju Gua Pindul! Ada sich jasa mengantar ke goa Pindul, tulisannya gratis. Cuma gak tau beneran gratis apa gak? Hehehe..
Setelah beberapa jam di jalan yang penuh keraguan akhirnya kami nyampe juga! Iya!! Kami nyampe di goa Pindul!! goa Pindul coooyyy..!! *diulang biar agak dramatis*. Nyampe diparkiran kami nanya ke tukang parkir pintu masuknya dimana, ternyata kita harus daftar dulu di sekretariat. Pas nyampe depan sekretariat rame banget, maklum lah pas long weekend. Pendaftaran udah selesai dan kami menunggu, ehmmm kami dapet urutan ke – 59!!

Tiga jam sudah kami menunggu, akhirnya giliran kami untuk ber-cave tubing ria.

time to cave tubing
Goa Pindul memiliki panjang sekitar 300 meter dengan lebar 5 meter, sedangkan jarak permukaan air dengan atap gua sekitar 4 meter. Kedalaman air di dalam goa Pindul bermacam-macam, dari hanya 5-12 meter. Selain kita bisa ber-cave tubing ria, kita juga mengetahui sejarah goa Pindul yang diampaikan oleh pendamping selama kita melakukan cave tubing. Goa ini memiliki tiga zona, yaitu zona terang, remang, dan gelap. Setiap zona memiliki keindahan tersendiri, dan di dalam gua ini terdapat Batu Pejantan dan Ceruk Mini. Konon lelaki yang memegang Batu Pejantan ini akan “jantan”, dan perempuan yang mendapatkan tetesan dari Ceruk Mini akan awet muda.

Batu Pejantan
Ditengah goa ini terdapat stalagtit terbesar ke-4 di dunia yang sampai sekarang masih aktif, dan juga terdapat stalagtit gong  yang ketika dipukul akan berbunyi seperti gong. Di langit – langit gua sendiri banyak ceruk yang dibuat oleh kelelawar yang menghuni gua ini.
Selain cave tubing di Gua Pindul, kita juga bisa caving di goa Glatik dan Sungai Oyo. Di dekat gua ini juga terdapat Monumen Jendral Soedirman dan situs purbakala Sokoliman.
TIPS : kalo mau cave tubing semua barang berharga seperti HP, perhiasan, dompet dll dititipin di skretariat aja. Kalau mau bawa kamera dititipin sama pemandunya aja, biar lebih aman. Soalnya kemaren pemandunya cerita sama ane kalo pernah ada kamera dan cincin yang harganya lumayan mahal nyemplung di dalam gua. Terus pas kemaren ane kesana juga ada mas-mas yang sibuk nyari BB nya yang nyemplung di dalam gua.
More Info :
CP : 081 227 923 007 (Bapak Subagya)

Monday, 16 January 2012

Air Terjun Sri Gethuk

Gunung Kidul merupakan salah satu kabupaten di provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, Gunung Kidul merupakan daerah perbukitan kapur yang masih bagian dari Pegunungan Sewu. Jadi jangan heran kalau musim kemarau di sini susah nyari air. Tapi ajaibnya daerah ini memiliki air terjun yang bernama Sri Gethuk. Air terjun ini terletak di Dusun Menggoran, Desa Bleberan, Kecamatan Playen, Kabupaten Gunung Kidul atau sekitar 40 km dari Yogyakarta. Lokasinya cukup terpencil, jadi kalau mau ke sini mending bawa kendaraan pribadi. Karena angkutan umum di sini sangat jarang ditemui atau mungkin gak ada!!? Jalan menuju air terjun ini sudah lumayan bagus, meski ada beberapa jalan yang masih belum beraspal atau masih menggunakan batu kapur.

Setelah sampai di area parkir air tejun, kita bisa memilih dua alternatif untuk sampai ke air terjunnya. Yaitu dengan berjalan kaki atau naik perahu. Tapi kalau lagi musim hujan seperti ini dan volume air nya besar perahunya gak bisa jalan. Kalau kita memilih untuk berjalan kaki, kita akan melewati persawahan warga, dan tentunya ini akan menjadi pengalaman tersendiri buat kalian. Sayangnya pas ane ke sana volume air nya besar, jadi terpaksa jalan kaki, tapi tetep asik udah lama gak jalan - jalan di sawah.

Oh iya, air terjun ini terletak di tepi aliran sungai Oyo. Selain ke air tejun kita juga mengunjungi Gua Rancang Kencono, sayangnya ane gak sempet ke sana.

Tuesday, 10 January 2012

Nasi Goreng Spesial Sapi Padmanaba

Udah lama tau kalo di depan SMA 3 (Padmanaba) Jogja tu ada nasi goreng enaka, tapi baru kemaren baru bisa nyobain!! >.<

Nasi goreng nya bukan nasi goreng ayam, kambing, sosis, ataupun telor, tapi nasi goreng SPESIAL SAPI..!! Baru kali ini ane makan nasgor sapi.. (" _ _) Buat rasa gak ngecewain lah, terus juga gak bikin tenggorokan panas. Soalnya banyak kan nasgor yang bikin tenggorokan jadi panas. Pas ane dateng ke sana suasanya gak terlalu ramai, soalnya udah bukan jam makan malem. :p


Di sini cuma da nasgor sapi aja, kalo nyari yang laen gak ada coy, trus cara masaknya pun unik. Jadi masaknya tu pake wajan gede, iya wajan gede yang gede itu lho!! pokoknya gede dech diulang biar dramatis.Selain ada daging sapi, ada telurnya dan juga emping melinjo. Nasgor ini ada tepat di depan SMA 3 Jogja, jadi kalo mo nyari gampang banget. Dan untuk masalah harga ane pikir standar lah, gak terlalu nguras kantong para mahasiswa, hehehee..

Porsi Biasa : Rp 9.000
Porsi Jumbo Rp 10.000


Monday, 9 January 2012

Gudeg Pawon Bu Prapto : Fresh From the Luweng!!

Gudeg lagi gudeg lagi. Namanya juga tinggal di Jogja, ya kalo udah jam 10 malem ya makan malamnya gudeg!!

Ok kali ini ane mau ngasih info tentang gudeg pawon, nah lho??? apaan lagi tuch?? hahaaa.. Jadi di deket kost temen ane ada gudeg yang terkenal seantero Jogja. Namanya Gudeg Pawon Bu Prapto, atau yang lebih dikenal sebagai Gudeg Pawon Janturan. Gudeg ini bukanya mulai jam 23:30, dan denger-denger udah ada sejak tahun 1958!!
pict pinjem mbah Google

Yang khas dari gudeg ini selain rasanya yang enak juga tempat julannya, jadi warung ini julanannya di bagian pawon atau dapur. Pas ane datang kesitu udah banyak antrian para pembeli, ya semacam antri tiket buat mudik lebaran. Setelah kita pesen dan dapet gudegnya kita bisa makan di pawon, teras rumah atau di bagian luar rumah.

Meskipun tidak ada petunjuk atau baliho layaknya warung gudeg di Wijilan, untuk menuju ke sini sangat mudah sekali. Dari jalan Kusumanegara langsung aja belok ke jalan Janturan (pertigaan Pamela Swalayan 1), atau gampangnya arah ke UTY fakultas Bahasa, atau UAD kampus 3. Terus ntar lurus aja terus, nanti banyak banget mobil dan motor yang parkir di depan rumah atau warung gudeg pawon ini. Kalo yang masih bingung bisa tanya ke penduduk sekitar, pasti tau kok kalo kita nyebut gudeg pawon atau gudeg pawon Bu Prapto.

Sunday, 8 January 2012

Sapporo Ramen : Ramen Murah Porsi Jumbo

Udah lama pengen makan mie ramen di Jogja, iseng gugling nemuin satu tempat yang jual mie ramen, namanya Sapporo Ramen. Warung ramen ini ada di Jalan Kaliurang KM 11, kalo dari arah selatan (Jogja) warungnya ada di sebelah kanan. Jangan macem - macem ama ramen ini, karena porsinya JUMBO!!

ramen porsi JUMBO

Ada banyak pilihan rasa, selain ramen ada juga makanan khas Indonesia. Untuk harga gak mahal - mahal amat apalagi kalo di liat dari ukuran nya yang jumbo. Dari harga Rp 9.000 sampe Rp 12.000 kita dapet ramen ukuran gede. Waktu itu ane pesen Miso Ramen, kuahnya pake tauco ada rumput laut kering dan juga daging sapi. Dan temen ane gak tau pesen mie apaan, pokoknya bukan ramen. :D

FYI : warung Sapporo Ramen cuma ada satu, yaitu di jakal KM 11 dan TIDAK membuka cabang dimanapun!!

Saturday, 7 January 2012

Candi Sambisari : Candi Yang Ada Di Tengah Sawah

Candi ini terletak di sekitar 12 km sebelah timur Kota Jogja atau 5 km sebelum komplek Candi Prambanan. Kalau dari Kota Jogja kita tinggal ikutin jalan Jogja-Solo (ke arah timur), terus nanti didekat Gerbang AAU kita belok kiri (gang nya ada tepat di depan apotek K-24 Jl. Jogja-Solo km. 10), terus tinggal ikutin jalan desa itu aja. Pokoknya lurus terus, kalo ada pertigaan atau perempatan jangan belok!! Tapi kalo ada tikungan belok ya, kalo gak belok ntar nabrak!!

Candi Sambisari

Candi sambisari merupakan Candi peninggalan Hindu (Siwa), candi ini ditemukan oleh seorang petani yang sedang mencangkul di sawah. Ya sawah! Dulunya candi ini ada di bawah tanah, setelah ditemukan oleh petani tersebut digalilah tanah tersebut dan ditemukanlah candi ini. Candi ini hanya ada satu candi induk, tapi ada tiga candi anakan (itu sebutan ane buat tiga candi Perwara, hehehee) yang disebut candi Perwara.

Candi Perwara
Di dinding bagian luar candi induk ada relung yang di dalamnya berisikan arca. Bagian utara ada arca Durga, sedangkan bagian timur berupa arca Ganesha, dan abagian selatan adalah arca Agastya atau Maha Guru.

arca di relung candi induk
Selain bisa melihat candi kita juga bisa melihat beberapa benda peninggalan yang ada di Ruang Informasi. Di ruang ini ada informasi tentang Candi Sambisari mulai dari awal ditemukan sampai disusun dan juga dipugar.

koleksi yang ada di Ruang Informasi

Untuk masuk ke candi ini sangat murah sekali, cuma Rp 2.000 (untuk dewasa) dan Rp 1.000 (untuk anak-anak). Kalo urusan parkir mah gampang, titipin aja di rumah warga yang ada di sebelah Candi ini. Untuk motor cuma Rp. 1.000. kalo mobil ane gak tau mungkin sekitar Rp 2.000 an.

Friday, 6 January 2012

Gudeg Mbak Sasha

Siapa sich yang gak tau Gudeg? Makanan khas Kota Jogja ini sangat populer, belum lengkap rasanya ke Jogja kalo belum nyoba gudeg. Wijilan, merupakan salah satu daerah sentra Gudeg. Ada banyak pilihan rumah makan yang menawarkan Gudeg dengan rasanya yang khas. Tidak hanya Wijilan saja yang menawarkan Gudeg dengan rasa enak.

Ada satu warung Gudeg yang menurut saya bisa dijadikan rekomendasi untuk kita datengin. Namanya Gudeg Mbak Sasha, warung Gudeg ini merupakan warung kaki lima lesehan. Tepatnya ada di depan Mirota Jl. Affandi (Gejayan), buka mulai jam 10 malam. Untuk harganya gak mahal - mahal amat, mulai dari Rp 7.000 kita udah bisa menikmati Gudeg ini.

pict pinjem mbah Google

Kalo dilihat dari tampilannya sich gak beda sama Gudeg yang laen, tapi rasanya yang bikin beda!! Nangkanya lembut, kuah arehnya juga kentel, dan cara penyajiannya tu pake piring rotan yang dilapisin daun pisang. Oiya, nasinya juga masih panas, kalo orang Jawa bilang masih kemebul, cocok kalo dimakan pas tengah malem. :D

Menurut info, Mbak Sasha mewarisi kepandaian mengolah Gudeg dari Ibunya. Sekitar tahun 1970an nenek Mbak Sasha pernah membuka warung Gudeg, sehingga resep - resep khas beliau kini diterapkan pada dagangannya.

Museum Gunung Merapi

Museum Gunung Merapi (MGM) terletak di Dusun Banteng, Desa Hargobinangun, Kecamatan Pakem, Kabupaten Sleman. MGM sendiri diresmikan pada tahun 2009, dan peresmian dipimpin oleh Kepala Badan Geologi Departemen ESDM R Sukyar yang mewakili Menteri ESDM.

MGM nampak depan
Udara sejuk akan menyambut kalian ketika sampai di MGM, gimana gak sejuk? lha wong museum ini ada di sekitar 8 km dari puncak Merapi.

Ada apa aja di museum ini? Pas masuk ruang museum kita disambut maket Gunung Merapi yang berukuran besar yang berbunyi gemuruh. Kita dapat mendengarkan narasi tentang letusan Gunung Merapi yang ada disamping maket.

maket Gunung Merapi

Selain itu kita juga bisa melihat koleksi museum ini, ada banyak koleksi yang dimiliki oleh MGM. Salah satunya adalah 'batu bom' Gunung Merapi atau disebut juga 'vulcanic bomb'.

Batu Bom Merapi atau Merapi Vulcanic Bomb

Selain itu ada pula foto-foto erupsi Merapi dari tahun ane belum lahir sampe tahun 2010 kemaren. Ada juga koleksi batu yang diambil dari beberapa gunung berapi di Indonesia.


batu dari berbagai gunung berapi di Indonesia
Di MGM juga ada sisa-sisa keganasan Merapi berupa alat dapur seperti panci, wajan, gelas, piring, tabung gas LPG dan motor yang terkena panasnya wedhus gembel.



 

Kita hanya bisa melihat koleksi benda, tapi juga ada beberapa informasi tentang kegunung api-an diseluruh Indonesia dan juga dunia. Di MGM juga ada pemutaran film tentang Merapi, tapi sayangnya waktu saya ke sini malah mati lampu! nah lho, menurut petugas di MGM, museum memang memiliki genset tapi ukurannya kecil otomatis gak kuat buat ngidupin listrik satu museum. Waktu saya datang ke sini juga banyak beberapa atap yang bocor, terus toliet bagian dalem museum juga gak bisa dipake dan dengan sangat terpaksa kalo kita mau ke toilet harus keluar gedung meseum dan menuju ke belakang museum. Gak tau kok bisa kek gini ya? Mungkin ini juga masih diperbaiki oleh pihak museum, dan semoga kedepannya tidak mengecewakan para pengunjung.


Selain bisa mengenal Gunung Merapi, kita juga bisa menambah wawasan tentang kegunung apian. Oya, di museum ini juga ada zona yang berisikan mitos tentang Gunung Merapi.


Thursday, 5 January 2012

Museum Sonobudoyo : Museum Seni dan Budaya Terlengkap di Indonesia

Museum Sonobudoyo adalah museum sejarah dan kebudayaan Jawa, termasuk bangunan arsitektur klasik Jawa. Museum ini menyimpan koleksi mengenai budaya dan sejarah Jawa yang dianggap paling lengkap setelah Museum Nasional Republik Indonesia di Jakarta. Selain keramik pada zaman Neolitik dan patung perunggu dari abad ke-8, museum ini juga menyimpan beberapa macam bentuk wayang kulit, berbagai senjata kuno (termasuk keris), dan topeng Jawa.

Museum ini dibagi menjadi dua unit. Unit 1 ada di Jalan Trikora No.6 atau gampangnya ada di sebelah utara (kalo gak salah) alun-alun utara Yogyakarta, dan Unit 2 ada di nDalem Condrokiranan, Wijilan, di sebelah timur Alun-alun Utara Keraton Yogyakarta (untuk yang unit 2 ane belum pernah masuk).

Pas ane dateng ke sini ternyata masih ada rehab dibeberapa ruang, yaitu di ruang Bali dan ruang Batik. Tapi gak usah takut karena kita masih bisa melihat koleksi museum dari kedua ruang ini yang sementara disimpan di ruang belakang. Di sini saya banyak ambil gambar koleksi nuseum, tapi cuma satu aja yang ane post. Takut jadi incaran maling! hehehe. Dulu pernah ada kasus pencurian di Museum ini, cek beritanya di sini.

salah satu arca di Museum Sonobudoyo

Jam Buka : Selasa - Minggu 8.00 - 15.30 (Senin dan Hari libur Nasional tutup)

Wednesday, 4 January 2012

Museum Diponegoro Magelang

Masih di Magelang..
Setelah saya mencoba Tahu Pojok alun-alun Magelang, kami muter-muter Kota Magelang dulu sebelum pulang ke Jogja. Diajaklah saya ke Museum Diponegoro, dulunya kalo gak salah Museum ini adalah rumah dinas Residen Karesidenan Kedu. Dan sekarang selain jadi museum sepertinya juga masih digunakan untuk entah kantor apaan?

Awalnya gerbang ke pendopo ditutup, kata si Budi "coba ada petugasnya, mungkin kita bisa minta ijin buat masuk sebentar". Eh kebetulan ada petugasnya, dengan semangat 45 kami pun minta ijin.

B : "Pak boleh minta ijin masuk ke pelataran pendopo gak?"
P : "Emang ada acara apa mas?"
B : "Buat dokumentasi pribadi aja pak"
P : "Yaudah mas, tapi bentar aja ya."

Pendopo Rumah Dinas Residen eks Karesidenan Kedu

Lokasi museum ini ada di jalan Diponegoro, Magelang. Bangunan ini bergaya klasik Eropa. Jenis museum kamar pengabdian Diponegoro ini bersifat memorial, karena bangunan atau ruang pamer merupakan bekas tempat dimana Pangeran Diponegoro berunding dengan Jendral De Kock. Di dalam ruangan ini ada beberapa benda peninggalan Pangeran Diponegoro, seperti :
  • Meja kursi, di kursi itu ada bekas kemarahan beliau yaitu berupa guratan kuku
  • Jubah milik Pangeran Diponegoro, jubah tersebut berukuran tinggi 1.57 m dan lebar 1.35 m. Jubah tersebut terbuat dari kain shatung
  • Balai-balai tempat beliau sholat
  • Sebuah kitab Takrib
Pemandangan di depan Museum ini juga bagus, kita bisa liat gunung Sindoro (atau Sumbing ya?) kalau cuacanya cerah.

ini gunung Sindoro apa Sumbing?
Konon katanya dulu di sini ada banyak rusa nya, tapi waktu saya ke sana kok gak ada ya? Apa banyak yang mati karena diburu warga sekitar? Entahlah..

Lingga - Yoni di depan Pendopo
Untuk masuk ke sini gak usah bayar a.k.a GRATIS!! Tapi kalo mau masuk ke sini harus ijin dulu dan alasannya jelas. Karena gak semua orang bisa masuk ke sini.

Kupat Tahu Pojok Yang Ada Di Tengah [?]

Berawal cuma mau nganter Budi ambil motor di rumahnya, akhirnya dengan semangat 45 saya ngekor juga! Dengan satu tujuan NYOBAIN TAHU POJOK ALUN-ALUN MAGELANG!!

Sebenarnya dulu saya udah pernah nyobain kupat tahu yang ada di dekat alun-alun, tapi rasanya gak senikmat yang ane makan kemaren heuheu. Warungnya ada di dekat alun-alun Magelang, kalo gak salah ada di sebelah barat alun-alun. Dari Masjid Agung masih ke selatan lagi, di sana ada banyak warung kupat tahu. Tapi saya masuknya di warung yang ada di deket tukang potong rambut, pokoknya cari aja warung kupat tahu POJOK!! Ada 2 warung yang pake nama Tahu Pojok. Yang satu ada di bagian tengah, dan yang satu beneran ada di pojok. Kami masuk warung yang bagian tengah.

Kupat Tahu

Waktu saya makan tahu-nya serasa meleleh, saking alusnya mungkin ya?? *lebay*. Untuk masalah harga mah gak mahal-mahal amat, standar lah. Waktu itu kami makan 2 porsi kupat tahu + 3 bakwan + 2 kerupuk + 1 udang + 2 es teh = Rp 28.500.

Taman Lampion Monjali

Pas lagi asik maen Twitter ada sebuah account yang bilang kalo di Jogja ada wahana wisata baru, namanya Taman Pelangi..!! Pas saya nanya Taman Pelangi tu dimana? temen-temen saya malah ngatain ane ndeso, katrok, cupu!! arrggghhh nyesek mampus!!

Karena saya penasaran banget akhirnya ane ngubungin mbah google dech, jreng jreng!! ketemu lah artikel berita tentang Taman Pelangi dan ternyata eh ternyata tempatnya ada di Monumen Jogja Kembali a.k.a MONJALI. Pas tanggal 28 Desember taun lalu ada temen yang ngajakin ke sana, soalnya dia juga penasaran kek apa tempatnya kekekeeee.. bukan saya doang yang ndeso bahahahaa..

Sampailah kami di Taman Pelangi atau Taman Lampion, tepat pas Maghrib! ok, lagi-lagi pas Maghrib kelayapan. Jangan dicontoh yak. Untuk masuk ke taman Pelangi kita dikenai biaya Rp 10.000 (untuk weekday) dan untuk weekend atau hari libur ane kurang tau brapa, mungkin ekitar Rp 15.000-Rp. 20.000. Kalo mau kesini enaknya pas sore atau malem. Ya namanya juga Taman Lampion, otomatis lampionnya nyala pas malem kan??

salah satu lampion di Taman Pelangi

Selain lampion di sini juga ada beberapa stand kuliner dan souvenir, selain itu juga ada 10 wahana permainan, seperti Bom Bom Car, Euro Bungee, Trampolin, ATV, Battery Car, Junior Jet, Becak Mini, Fun Bike, Helicak, Bumper Boat, Perahu Dayung, Bola Air, Studio 4 Dimensi, Biliar, Rumah Balon, Safari Train dan Bazar Game. Untuk harga tiket permainan bervariasi, antara Rp 10.000-Rp. 20.000 diluar tiket masuk Taman Pelangi. Selain itu juga ada panggung hiburan, pas kemaren ane dateng ke sana ada hiburan yang kek di Malioboro namanya saya gak tau.

semacam pantomim, kalo dikasih duit orangnya bergerak

Tuesday, 3 January 2012

Mengenal India di Biennale XI

Ini ke berapa kalinya saya ke Biennale, hehehee.. kali ini ane Cuma ke TBY doang. Pas nyampe depan pintu masuk ruang pamer depan ane ada 2 cewek yang bingung, samar-samar mereka ngomong “ini sendalnya dicopot ya?” refleks ane jawab “dipake aja mbak sendalnya, gak apa-apa kok” sumpah SKSD bangget!

Gak ada bosennya saya ke sini, daripada bengong di kost gak ada kerjaan mending motret-motret di Biennale aja. Oya sendal sama sepatu di depan pintu ruang pamer jadi berkurang! siapa yang nyolong hayooo??? gak kek pas pertama kali ane ke Biennale, sendal ama sepatunya banyak!

salam

Nyampe dalem ruang pamer masih tetap kek dulu pertama kali saya ke sini, paling depan sendiri tetep masih ada foto-foto asli orang India. Sepertinya foto-foto ini menceritakan tentang upacara ke-agama-an di India.


upacara ke-agama-an di India


Masuk ke dalem masih tetep ada beberapa cover CD film-film India, dan tadi waktu saya dateng yang diputer adalah film judulnya kalo gak salah Game. Bukan hanya Bollywood! yups, film India atau yang lebih kita kenal dengan film Bollywood tidak hanya dikenal oleh orang-orang di India saja. Tapi juga ke seluruh dunia termasuk Indonesia. Siapa yang gak kenal Amitabh Bachan, Shahruk Khan atau Aiswarya Rai, Kareena Kapoor atau Kajol Devgan? mereka adalah beberapa aktor dan artis dari India yang terkenal di dunia dan juga di Indonesia.

Bukan Hanya Bollywood
Selain bisa nonton film India yang diputer, kita juga bisa menikmati lagu-lagu berbahasa India.

tarik mang!!
Gak cuma nonton film dan dengerin musik aja, kalo pingin baca majalah atau buku yang pake bahasa India juga ada.

salah satu majalah yang pake Bahasa Hindi
Yang mau belajar cara memakai saree, disini juga ada panduannya.


cara memakai Saree yang benar

Olahraga yang paling populer di India adalah Kriket.



Kalo soal makanan, ternyata India hampir sama dengan Indonesia! Yaitu sama-sama suka pake bumbu rempah-rempah!!



Buat yang belum sempet ke Biennale buruan dech ke sana, masih ada waktu sampe tanggal 8 Januari 2012. Gak nyesel dech berkunjung ke Biennale, daripada bengong di rumah ato di kost gara-gara gak ada kerjaan?

di India pun ada potong rambut DPR (dibawah pohon rindang) sama kek di Indonesia